Sabtu, 29 Januari 2011

Kerusakan Lingkungan Hidup

KATA PENGANTAR


Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah YME karena atas karunia-Nya makalah ini dapat kami diselesaikan.
Dalam penyusunannya penulis memperoleh banyak bantuan dari berbagai pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu. Maka dari itu penulis sampaikan banyak terima kasih kepada pihak-pihak tersebut.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran dari semua pihak terutama pembaca yang bersifat membangun selalu diharapkan demi kesempurnaan makalah ini di masa mendatang.
Semoga makalah ini berguna bagi kita semua.
Amiin.

Ciamis,     Januari 2011



Penulis


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................. i
DAFTAR ISI............................................................................................................... ii
KERUSAKAN LINGKUNGAN HIDUP.................................................................. 1
A.    Pengertian Kerusakan Lingkungan Hidup............................................................ 1
B.    Penyebab Kerusakan Lingkungan Hidup ............................................................. 1
1.      Oleh Manusia.................................................................................................... 1
2.      Oleh Alam......................................................................................................... 5
C.    Dampak Kerusakan Lingkungan Hidup................................................................ 10
1.      Bagi manusia..................................................................................................... 10
2.      Bagi alam.......................................................................................................... 10
D.    UPAYA PENANGGULANGAN....................................................................... 10





















KERUSAKAN LINGKUNGAN HIDUP

A.           Pengertian Kerusakan Lingkungan Hidup
Berdasarkan faktor penyebabnya, bentuk kerusakan lingkungan hidup dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu:
1. Bentuk Kerusakan Lingkungan Hidup Akibat Peristiwa Alam
Berbagai bentuk bencana alam yang akhir-akhir ini banyak melanda Indonesia telah menimbulkan dampak rusaknya lingkungan hidup. Dahsyatnya gelombang tsunami yang memporak-porandakan bumi Serambi Mekah dan Nias, serta gempa 5 skala Ritcher yang meratakan kawasan DIY dan sekitarnya, merupakan contoh fenomena alam yang dalam sekejap mampu merubah bentuk muka bumi.

B.      Penyebab Kerusakan Lingkungan Hidup
1. Oleh Manusia:
Manusia sebagai penguasa lingkungan hidup di bumi berperan besar dalam menentukan kelestarian lingkungan hidup. Manusia sebagai makhluk ciptaan Tuhan yang berakal budi mampu merubah wajah dunia dari pola kehidupan sederhana sampai ke bentuk kehidupan modern seperti sekarang ini. Namun sayang, seringkali apa yang dilakukan manusia tidak diimbangi dengan pemikiran akan masa depan kehidupan generasi berikutnya. Banyak kemajuan yang diraih oleh manusia membawa dampak buruk terhadap kelangsungan lingkungan hidup.
Beberapa bentuk kerusakan lingkungan hidup karena faktor manusia, antara lain:
a.      Penebangan Liar
Pembalakan liar atau penebangan liar (bahasa Inggris: illegal logging) adalah kegiatan penebangan, pengangkutan dan penjualan kayu yang tidak sah atau tidak memiliki izin dari otoritas setempat.
b.      Pencemaran Lingkungan
Pencemaran  lingkungan adalah masuk atau dimasukkannya mahluk hidup, zat, energi dan/ atau komponen lain ke dalam air atau udara. Pencemaran juga bisa berarti berubahnya tatanan (komposisi) air atau udara oleh kegiatan manusia dan proses alam, sehingga kualitas air/ udara menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya.
Untuk mencegah terjadinya pencemaran terhadap lingkungan oleh berbagai aktivitas industri dan aktivitas manusia, maka diperlukan pengendalian terhadap pencemaran lingkungan dengan menetapkan baku mutu lingkungan.
Pencemaran terhadap lingkungan dapat terjadi dimana saja dengan laju yang sangat cepat, dan beban pencemaran yang semakin berat akibat limbah industri dari berbagai bahan kimia termasuk logam berat.
c.       Limbah-Limbah Pabrik
Limbah industri sebelum dibuang ke tempat pembuangan, dialirkan ke sungai atau selokan hendaknya dikumpulkan di suatu tempat yang disediakan, kemudian diolah, agar bila terpaksa harus dibuang ke sungai tidak menyebabkan terjadinya pencemaran air. Bahkan kalau dapat setelah diolah tidak dibuang ke sungai melainkan dapat digunakan lagi untuk keperluan industri sendiri.
Sampah padat dari rumah tangga berupa plastik atau serat sintetis yang tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme dipisahkan, kemudian diolah menjadi bahan lain yang berguna, misalnya dapat diolah menjadi keset. Sampah organik yang dapat diuraikan oleh mikroorganisme dikubur dalam lubang tanah, kemudian kalau sudah membusuk dapat digunakan sebagai pupuk.
d.      Membuang Sampah Sembarangan
Sampah bagaikan lingkaran setan yang tidak ada putus-putusnya. Penanganan sampah gampang-gampang susah. Gampang jika kita semua sadar untuk tidak membuang sampah sembarangan. Gampang jika fasilitas persampahan untuk cukup dan terpelihara. Gampang jika semua aturan mengenai persampahan ditegakkan. Gampang jika semua petugas bekerja penuh semangat. Susah, ya jika sebagian besar masyarakat  suka buang sembarangan. Susah jika aturan tidak ditegakkan. Susah kalau fasilitas tidak cukup dan tidak dipelihara. Susah kalau kita saling tuding, saling menyalahkan, saling berlepas diri.
Oleh sebab itu, marilah kita mulai dari diri kita sendiri untuk tidak membuang sampah sembarang. Dimulai dari rumah kita sendiri. Dimulai dari tempat bekerja kita sendiri. Didik dan tanamkan pada diri sendiri, anak-anak kita, siswa-siswi kita, mahasiswa-mahasiswi kiat, saudara kita, ayah-ibu kita, masyarakat kita, para pemimpin kita dll. untuk tidak membuang sampah sembarangan. Jangan lupa, jangan jadikan proyek persampahan. Sebab, proyek biasanya proyek habis maka kegiatannya pun akan habis pula. Tidak mudah memang. Mari koreksi diri sendiri sambil mengoreksi orang lain. Mari saling ingat-mengingatkan untuk membuang sampah pada tempatnya.

e.       Banyaknya Gedung-Gedung Bertingkat
Peneliti teknik lingkungan Universitas Indonesia, Firdaus Ali, memperkirakan Jakarta akan tenggelam sebelum tahun 2012. Itu lantaran penyedotan air tanah secara berlebihan di Jakarta sehingga permukaan tanah Ibu Kota semakin turun. "Tidak hanya tenggelam, kita juga akan kehausan," kata doktor lulusan University of Wisconsin kepada Tempo. Perhitungan tersebut berdasarkan data penurunan permukaan tanah di Jakarta yang rata-rata 10 sentimeter setiap tahun. Di Jakarta Barat, selama 11 tahun terakhir, permukaan tanah turun 1,2 meter. Di wilayah Kemayoran dan Thamrin, Jakarta Pusat, dalam 8 tahun terakhir turun 80 sentimeter. "Jika kondisi ini terus berlanjut, permukaan tanah Jakarta akan berada di bawah permukaan air laut.
Segendang sepenarian, Ketua Harian Komite Evaluasi Lingkungan Kota Darrundono mengungkapkan eksploitasi air tanah berlebihan menyebabkan permukaan tanah turun. Menurut dia, suplai air tanah tak bertambah, sedangkan penggunaan semakin besar. "Krisis air tanah di Jakarta sudah memasuki tahap berbahaya.
Pemerintah DKI Jakarta berencana menaikkan tarif air tanah untuk rumah tangga mewah hingga industri 6-16 kali lipat dari sebelumnya. Kenaikan ini untuk mengurangi konsumsi masyarakat terhadap air tanah yang makin eksploitatif (Koran Tempo, 28 Februari 2009).
Menaikkan tarif air tanah, merupakan salah satu instrumen untuk mengurangi penggunaan air tanah. Para pengguna air tanah akan dialihkan menjadi pengguna layanan Perusahaan Air Minum (PAM). "Makanya tarif air tanah harus lebih mahal dari tarif PAM.
Setiap tahun, Firdaus melanjutkan, sebanyak 320 juta meter kubik air disedot dari dalam tanah. Padahal angka aman hanya 38 juta meter kubik. Sementara itu, data resmi hanya 21 juta meter kubik. "Sisanya itu mencuri," katanya.
Menurut Firdaus, pengambilan air tanah yang gila-gilaan menyebabkan perut bumi kosong sehingga permukaan tanah turun akibat tekanan. Saat ini saja semakin banyak wilayah yang cekung. "Hujan lokal saja bisa membuat banyak daerah tergenang.
Turunnya permukaan tanah ini, kata Darrundono, menyebabkan Jakarta perlahan-lahan akan berada di bawah permukaan air laut. Intrusi air laut saat ini sudah mencapai 11-12 kilometer dari garis pantai. "Intrusi air laut sudah memasuki wilayah Setia Budi, Jakarta Selatan. Banjir akan semakin dahsyat. Intrusi air laut dan penurunan permukaan tanah juga bisa membuat bangunan ambles.
Darrundono juga mengkritik pembangunan superblok dan gedung tinggi yang bertebaran di Jakarta. Pembangunan ini ikut menggerus persediaan air tanah.
Jalan di Muara Baru dan beberapa pembatas jalan di Ibukota Jakarta juga terlihat tenggelam akibat banjir beberapa bulan lalu. Sebuah showroom mobil BMW juga tampak tergenang air yang menjadikan hal ini sebuah pemandangan aneh.
Lalu mengapa di Monas-Semanggi saja? Karena di tempat itu sekarang sedang terjadi penurunan tanah jelasnya. Sebelumnya, beberapa bangunan di Jl MH Thamrin yang terletak di poros Monas-Semanggi dikabarkan mengalami penurunan. Gedung-gedung yang diisukan antara lain Gedung BPPT, Gedung Depag, dan Plasa Sarinah. Itu baru awal. Diramalkan, pada 6 Desember 2025 nanti, pemandangan tersebut akan dua kali lebih ekstrem lagi.
Seperti dilaporkan koran Singapura, The Straits Times edisi Rabu (16/4), bahwa sebuah studi yang dilakukan Bank Dunia menjabarkan bagaimana cara mengatasi keadaan tersebut. Hal ini terjadi karena penggunaan tanah secara berlebihan dan berdirinya gedung-gedung tinggi. Hal ini juga didorong absorbsi air tanah menyebabkan wilayah Jakarta Utara turun mencapai 40-60 cm dari aslinya. Para ilmuwan menjelaskan, gelombang pasang dalam siklus 18,5 tahunan sebelumnya melanda Jakarta pada tahun 2007. Peristiwa yang sama pernah terjadi pada 1989, namun tidak sampai menyebabkan banjir di kawasan pesisir Jakarta. Alasan utamanya adalah bukan karena perubahan cuaca. Akan tetapi karena penurunan struktur tanah Jakarta, kata Jan Jaap Brinkman seorang peneliti lembaga riset Delft Hydraulics dari Belanda. Brinkman berpendapat, banjir pasang tersebut bukan disebabkan oleh perubahan iklim. "Terjadi kebingungan disini. Banyak yang bilang climate change, tapi sebenarnya bukan itu penyebabnya. Penyebab utamanya adalah siklus bulan terhadap bumi," jelas Brinkman.
Alasannya, air pasang yang menyebabkan banjir itu terjadi dalam periode 20 tahun sekali dan akan terjadi lagi pada 2025. Di sisi lain, permukaan tanah Jakarta terus turun. "Jakarta turun tapi gelombang pasangnya naik," ujarnya. Ketika banjir pada 26 November 2007 lalu, ketinggian air pasang mencapai 220 cm, lebih tinggi 30 cm dari ketinggian tanggul. Kondisi ini pernah terjadi pada 1989, tapi tak membanjiri Jakarta. "Saat itu Jakarta lebih tinggi 50 cm dari permukaan laut.
Perhatikan drainase Kini, 18 tahun kemudian, ketinggian Jakarta berkurang 40-60 cm akibat penurunan tanah. Bila penurunan ini terus berlangsung hingga 20 tahun mendatang, Jakarta akan tenggelam pada 2025. Kala itu ketinggian air laut akibat pasang dan perubahan iklim mencapai 225 cm. Brinkman menambahkan bahwa akibat banjir itu, air laut akan ikut menenggelamkan Istana Presiden di Jakarta. Pada 6 Desember 2025 nanti, diramalkan puncak air akan mencapai ketinggian puncaknya dan tentu saja akan menenggelamkan istana Presiden tersebut. "Akan menyebabkan masalah yang besar. Jika ada badai dan Indonesia tak melakukan apa pun, ketinggian air bisa 255 cm. "Penurunan tanah hingga 2025 diprediksi mencapai 50 cm. Menurut Brinkman, pembangunan Deep Tunnel Purposes tak akan menyelesaikan banjir di Jakarta. Ada cara yang lebih mudah dan murah. Cara itu adalah menyelesaikan dan mengembangkan Kanal Banjir Timur dan Kanal Banjir Barat yang diikuti dengan peningkatan kapasitas Sungai Cipinang dan Sunter. Selain itu, mengoptimalkan pintu air Manggarai dan menghubungkan Sungai Ciliwung dengan Kanal Banjir Timur dan Barat. "Kalau dilakukan, kemungkinan terjadinya banjir berkurang, tidak lagi dua atau lima tahun sekali.
Brinkman juga meminta pembangunan gedung-gedung bertingkat di Jakarta harus memerhatikan drainase. Hal ini sangat penting karena saluran air diperlukan untuk mengeluarkan air dari tengah kota.
Sementara itu Kepala Badan Regulator Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Jaya, Achmad Lanti, mengingatkan bahwa bahaya banjir ini juga akan mengancam ketersediaan air minum di Jakarta. Saat ini saja, kebutuhan air Jakarta hanya sanggup dilayani sebanyak 75 persen saja dari sumber air yang ada saat ini. Apalagi jika air laut mencemari sumber air Jakarta, maka kebutuhan air masyarakat Jakarta akan semakin terancam. Saat ini, kebutuhan air kita cukup mencemaskan. Apalagi jika banjir ini mengancam Jakarta, paparnya. Pembuatan sarana penampungan air bisa dikatakan sebagai salah satu solusi mengatasi masalah air bersih ini.

2. Oleh Alam:
Peristiwa alam lainnya yang berdampak pada kerusakan lingkungan hidup antara lain:
a.      Gunung Meletus
Letusan gunung berapi terjadi karena aktivitas magma di perut bumi yang menimbulkan tekanan kuat keluar melalui puncak gunung berapi.
Bahaya yang ditimbulkan oleh letusan gunung berapi antara
lain berupa:
1) Hujan abu vulkanik, menyebabkan gangguan pernafasan.
2) Lava panas, merusak, dan mematikan apa pun yang dilalui.
3) Awan panas, dapat mematikan makhluk hidup yang dilalui.
4) Gas yang mengandung racun.
5) Material padat (batuan, kerikil, pasir), dapat menimpa perumahan, dan lain-lain.
b.      Gempa
Gempa bumi adalah getaran kulit bumi yang bisa disebabkan karena beberapa hal, di antaranya kegiatan magma (aktivitas gunung berapi), terjadinya tanah turun, maupun karena gerakan lempeng di dasar samudra. Manusia dapat mengukur berapa intensitas gempa, namun manusia sama sekali tidak dapat memprediksikan kapan terjadinya gempa.
-          Gempa Tektonic : Gempa bumi tektonik adalah jenis gempa bumi yang disebabkan oleh pergeseran lempeng plat tektonik. Gempa ini terjadi karena besarnya tenaga yang dihasilkan akibat adanya tekanan antar lempeng batuan dalam perut bumi. Gempa bumi ini adalah jenis gempa yang paling sering dirasakan, terutama di Indonesia.

Penyebab.

Gempa tektonik yang kuat sering terjadi di sekitar tapal batas lempengan-lempengan tektonik. Lempengan-lempengan tektonik ini selalu bergerak dan saling mendesak satu sama lain. Pergerakan lempengan-lempengan tektonik ini menyebabkan terjadinya penimbunan energi secara perlahan-lahan. Gempa tektonik kemudian terjadi karena adanya pelepasan energi yang telah lama tertimbun tersebut. Gempa tektonik biasanya jauh lebih kuat getarannya dibandingkan dengan gempa vulkanik, maka getaran gempa yang merusak bangunan kebanyakan disebabkan oleh gempa tektonik. Gempa bumi tektonik merupakan gempa bumi yang paling sering terjadi. Bahkan menurut para ahli gempa, setiap hari terjadi gempa tektonik, namun tidak dirasakan karena getarannya relatif kecil.

-          Gempa bumi vulkanik : Gempa bumi ini terjadi akibat adanya aktivitas magma, yang biasa terjadi sebelum gunung api meletus. Apabila keaktifannya semakin tinggi maka akan menyebabkan timbulnya ledakan yang juga akan menimbulkan terjadinya gempabumi. Gempa bumi tersebut hanya terasa di sekitar gunung api tersebut.

c.       Tsunami Tsunami
Tsunami (bahasa Jepang: 津波; tsu = pelabuhan, nami = gelombang, secara harafiah berarti "ombak besar di pelabuhan") adalah perpindahan badan air yang disebabkan oleh perubahan permukaan laut secara vertikal dengan tiba-tiba. Perubahan permukaan laut tersebut bisa disebabkan oleh gempa bumi yang berpusat di bawah laut, letusan gunung berapi bawah laut, longsor bawah laut, atau atau hantaman meteor di laut. Gelombang tsunami dapat merambat ke segala arah. Tenaga yang dikandung dalam gelombang tsunami adalah tetap terhadap fungsi ketinggian dan kelajuannya. Di laut dalam, gelombang tsunami dapat merambat dengan kecepatan 500-1000 km per jam. Setara dengan kecepatan pesawat terbang. Ketinggian gelombang di laut dalam hanya sekitar 1 meter. Dengan demikian, laju gelombang tidak terasa oleh kapal yang sedang berada di tengah laut. Ketika mendekati pantai, kecepatan gelombang tsunami menurun hingga sekitar 30 km per jam, namun ketinggiannya sudah meningkat hingga mencapai puluhan meter. Hantaman gelombang Tsunami bisa masuk hingga puluhan kilometer dari bibir pantai. Kerusakan dan korban jiwa yang terjadi karena Tsunami bisa diakibatkan karena hantaman air maupun material yang terbawa oleh aliran gelombang tsunami.
Dampak negatif yang diakibatkan tsunami adalah merusak apa saja yang dilaluinya. Bangunan, tumbuh-tumbuhan, dan mengakibatkan korban jiwa manusia serta menyebabkan genangan, pencemaran air asin lahan pertanian, tanah, dan air bersih.
Sejarawan Yunani bernama Thucydides merupakan orang pertama yang mengaitkan tsunami dengan gempa bawah lain. Namun hingga abad ke-20, pengetahuan mengenai penyebab tsunami masih sangat minim. Penelitian masih terus dilakukan untuk memahami penyebab tsunami.
Teks-teks geologi, geografi, dan oseanografi di masa lalu menyebut tsunami sebagai "gelombang laut seismik".
Beberapa kondisi meteorologis, seperti badai tropis, dapat menyebabkan gelombang badai yang disebut sebagai meteor tsunami yang ketinggiannya beberapa meter diatas gelombang laut normal. Ketika badai ini mencapai daratan, bentuknya bisa menyerupai tsunami, meski sebenarnya bukan tsunami. Gelombangnya bisa menggenangi daratan. Gelombang badai ini pernah menggenangi Burma (Myanmar) pada Mei 2008.
Wilayah di sekeliling Samudra Pasifik memiliki Pacific Tsunami Warning Centre (PTWC) yang mengeluarkan peringatan jika terdapat ancaman tsunami pada wilayah ini. Wilayah di sekeliling Samudera Hindia sedang membangun Indian Ocean Tsunami Warning System (IOTWS) yang akan berpusat di Indonesia.

Penyebab terjadinya Tsunami.
Tsunami dapat terjadi jika terjadi gangguan yang menyebabkan perpindahan sejumlah besar air, seperti letusan gunung api, gempa bumi, longsor maupun meteor yang jatuh ke bumi. Namun, 90% tsunami adalah akibat gempa bumi bawah laut. Dalam rekaman sejarah beberapa tsunami diakibatkan oleh gunung meletus, misalnya ketika meletusnya Gunung Krakatau.
Gerakan vertikal pada kerak bumi, dapat mengakibatkan dasar laut naik atau turun secara tiba-tiba, yang mengakibatkan gangguan keseimbangan air yang berada di atasnya. Hal ini mengakibatkan terjadinya aliran energi air laut, yang ketika sampai di pantai menjadi gelombang besar yang mengakibatkan terjadinya tsunami.
Kecepatan gelombang tsunami tergantung pada kedalaman laut di mana gelombang terjadi, dimana kecepatannya bisa mencapai ratusan kilometer per jam. Bila tsunami mencapai pantai, kecepatannya akan menjadi kurang lebih 50 km/jam dan energinya sangat merusak daerah pantai yang dilaluinya. Di tengah laut tinggi gelombang tsunami hanya beberapa cm hingga beberapa meter, namun saat mencapai pantai tinggi gelombangnya bisa mencapai puluhan meter karena terjadi penumpukan masa air. Saat mencapai pantai tsunami akan merayap masuk daratan jauh dari garis pantai dengan jangkauan mencapai beberapa ratus meter bahkan bisa beberapa kilometer.
Gerakan vertikal ini dapat terjadi pada patahan bumi atau sesar. Gempa bumi juga banyak terjadi di daerah subduksi, dimana lempeng samudera menelusup ke bawah lempeng benua.
Tanah longsor yang terjadi di dasar laut serta runtuhan gunung api juga dapat mengakibatkan gangguan air laut yang dapat menghasilkan tsunami. Gempa yang menyebabkan gerakan tegak lurus lapisan bumi. Akibatnya, dasar laut naik-turun secara tiba-tiba sehingga keseimbangan air laut yang berada di atasnya terganggu. Demikian pula halnya dengan benda kosmis atau meteor yang jatuh dari atas. Jika ukuran meteor atau longsor ini cukup besar, dapat terjadi megatsunami yang tingginya mencapai ratusan meter.
d.      Tanah Longsor
 Longsor atau sering disebut gerakan tanah adalah suatu peristiwa geologi yang terjadi karena pergerakan masa batuan atau tanah dengan berbagai tipe dan jenis seperti jatuhnya bebatuan atau gumpalan besar tanah. Secara umum kejadian longsor disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor pendorong dan faktor pemicu. Faktor pendorong adalah faktor-faktor yang mempengaruhi kondisi material sendiri, sedangkan faktor pemicu adalah faktor yang menyebabkan bergeraknya material tersebut. Meskipun penyebab utama kejadian ini adalah gravitasi yang mempengaruhi suatu lereng yang curam, namun ada pula faktor-faktor lainnya yang turut berpengaruh:
  • erosi yang disebabkan sungai-sungai atau gelombang laut yang menciptakan lereng-lereng yang terlalu curam.
  • lereng dari bebatuan dan tanah diperlemah melalui saturasi yang diakibatkan hujan lebat.
  • gempa bumi menyebabkan tekanan yang mengakibatkan longsornya lereng-lereng yang lemah.
  • gunung berapi menciptakan simpanan debu yang lengang, hujan lebat dan aliran debu-debu.
  • getaran dari mesin, lalu lintas, penggunaan bahan-bahan peledak, dan bahkan petir.
  • berat yang terlalu berlebihan, misalnya dari berkumpulnya hujan atau salju.


























C.           Dampak Kerusakan Lingkungan Hidup:
1.      Bagi manusia:
a.       Sering terjadi bencana alam ang mengakibatkan jatuhnya korban jiwa
b.      Sember daya alam yang dibutuhkan manusia kurang
c.       Timbulnya penyakit endemik,
d.      Kurangnya udara bersih bagi manusia
e.       Banyaknya air yang tercemar oleh limbah pabrik
2.      Bagi alam:
a.       SDA mengurang
b.      Banyaknya tumbuh-tumbuhan jangka yang punah
c.       Lapisan ozon di bumi menipis
D. UPAYA PENANGGULANGAN
a.     menjaga keseimbangan lingkungan hidup
b.    membuang sampah pada tempatnya
c.     upaya menghemat bahan bakar
d.    menghentikan jual beli berbagai spesies hewan langka tidak membakar hutan untuk membuka lahan.
f.        Menetapkan sistem bercocok tanam yang memperhatikan lingkungan dll.

0 komentar:

Posting Komentar